Latest Products
Peristiwa Isra' dan Mi'raj

Peristiwa Isra' dan Mi'raj


Peristiwa Isra' dan Mi'raj merupakan peristiwa yang tidak asing lagi bagi umat Islam saban tahun. Jika dibaca sekilas cerita mengenainya, pasti kita tidak menghadapi sebarang masalah yang perlu disoalkan lagi. tetapi jika dibenatangkan, pasti ia akan menimbulkan pelbagai pertanyaan mengenainya.

Sejenak kita melihat kaedah yang dirumuskan secara panjang lebar oleh Syeikh Mutawalli al-Sya'rawi dalam membahaskan masalah penting ini. Ia merupakan kaedah istimewa yang lain dari yang biasa dengan tambahan yang unik. Semoga buku ini memberikan jawapannya...


Harga: RM7.00
Halaman: 153 m/s
Penulis: Syeikh Muhammad Mutawalli al-Sya'rawi
Penerbit: Pustaka Dinie

Peristiwa Isra' dan Mi'raj merupakan peristiwa yang tidak asing lagi bagi umat Islam saban tahun. Jika dibaca sekilas cerita mengenainya, pasti kita tidak menghadapi sebarang masalah yang perlu disoalkan lagi. tetapi jika dibenatangkan, pasti ia akan menimbulkan pelbagai pertanyaan mengenainya.

Sejenak kita melihat kaedah yang dirumuskan secara panjang lebar oleh Syeikh Mutawalli al-Sya'rawi dalam membahaskan masalah penting ini. Ia merupakan kaedah istimewa yang lain dari yang biasa dengan tambahan yang unik. Semoga buku ini memberikan jawapannya...


Harga: RM7.00
Halaman: 153 m/s
Penulis: Syeikh Muhammad Mutawalli al-Sya'rawi
Penerbit: Pustaka Dinie
Peristiwa Isra' dan Mi'raj
http://1.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S9PONoKVQmI/AAAAAAAABCE/og6y2R-6_Wc/s72-c/isra+mikraj.JPG
View detail
Kisah Israk dan Mikraj Nabi Muhammad SAW

Kisah Israk dan Mikraj Nabi Muhammad SAW


Israk dan Mikraj sememangnya suatu peristiwa besar dan kejadian luar biasa yang berlaku ke atas diri Nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam. Dengan peristiwa itu nampaklah betapa hebatnya kuasa Allah dan sekali gus membuktikan bahawa Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam adalah seorang nabi, bahkan seorang rasul yang paling mulia.

buku ini memaparakan kisah Israk dan Mikraj Nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam. Banyak tamsilan yang dilihat oleh Nabi Muhammad sepanjang perjalanan Baginda tersebut sebagai iktibar kepada diri kita semua.


Harga: RM12.00
Halaman: 221 m/s
Penulis: Sayid Muhammad Alawi
Penerbit: Pustaka al-Shafa

Israk dan Mikraj sememangnya suatu peristiwa besar dan kejadian luar biasa yang berlaku ke atas diri Nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam. Dengan peristiwa itu nampaklah betapa hebatnya kuasa Allah dan sekali gus membuktikan bahawa Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam adalah seorang nabi, bahkan seorang rasul yang paling mulia.

buku ini memaparakan kisah Israk dan Mikraj Nabi Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam. Banyak tamsilan yang dilihat oleh Nabi Muhammad sepanjang perjalanan Baginda tersebut sebagai iktibar kepada diri kita semua.


Harga: RM12.00
Halaman: 221 m/s
Penulis: Sayid Muhammad Alawi
Penerbit: Pustaka al-Shafa
Kisah Israk dan Mikraj Nabi Muhammad SAW
http://3.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S9PMl6jyDoI/AAAAAAAABB8/C8hn6lQgV4c/s72-c/kisah+isra+alawi.JPG
View detail
Isra' & Mi'raj

Isra' & Mi'raj


Risalah ini membicarakan tentang mukjizat yang khusus diberikan kepada Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam iaitu Isra' dan Mi;raj. Tidak seorang nabi pun yang mendapat mukjizat sebegini. Belum pernah ada seorang nabi pun yang naik ke langit hingga mencapai Sidratul Muntaha (bahkan melampauinya).
Kemudian kembali semula ke bumi pada malam itu juga untuk menersukan kehidupan hariannya di muka bumi. Dengan mukjizat Allah ini, Allah Taala ingin menarik perhatian kita bahawa rasulNya yang ummi iaitu Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam akan diajarNya sendiri supaya menjadi guu kepada seluruh umat manusia hingga akhir zaman.

Harga: RM10.00
Halaman: 137 m/s
Penulis: Hasan bin Ahmad
Penerbit: al-Hidayah

Risalah ini membicarakan tentang mukjizat yang khusus diberikan kepada Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam iaitu Isra' dan Mi;raj. Tidak seorang nabi pun yang mendapat mukjizat sebegini. Belum pernah ada seorang nabi pun yang naik ke langit hingga mencapai Sidratul Muntaha (bahkan melampauinya).
Kemudian kembali semula ke bumi pada malam itu juga untuk menersukan kehidupan hariannya di muka bumi. Dengan mukjizat Allah ini, Allah Taala ingin menarik perhatian kita bahawa rasulNya yang ummi iaitu Muhammad sallallahu 'alaihi wasallam akan diajarNya sendiri supaya menjadi guu kepada seluruh umat manusia hingga akhir zaman.

Harga: RM10.00
Halaman: 137 m/s
Penulis: Hasan bin Ahmad
Penerbit: al-Hidayah
Isra' & Mi'raj
http://2.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S9PLM-QxAII/AAAAAAAABB0/kmDNJHQUKog/s72-c/isra+mikraj+hidayah.JPG
View detail
Isra' Dan Mi'raj Mukjizat Terbesar

Isra' Dan Mi'raj Mukjizat Terbesar

Untuk mendukung misi rasulNya, Muhammad SAW, Allah SWT memberikan mu'jizat. Mu'jizat-mu'jizat itu ada yang bersifat materi, tetapi ada juga yang belum pernah diberikan dan diperlihatkan kepada sesiapapun, dan tidak dimiliki oleh seorang rasul pun. Mu'jizat tersebut adalah perjalanan baginda ke Sidratul Muntaha (langit tinggi) pada malam hari.
Baginda kembali ke dunia pada malam itu juga. Sebagai seorang Muslim, sudah sewajarnya kita mengetahuinya dengan jelas peristiwa besar itu dan mengimaninya dengan sepenuh jiwa.


Harga: RM6.90
Halaman: 113 m/s
Penulis:Prof. Dr. M. Mutawalli Asy-Sya'rawi
Penerbit: Jahabersa
Untuk mendukung misi rasulNya, Muhammad SAW, Allah SWT memberikan mu'jizat. Mu'jizat-mu'jizat itu ada yang bersifat materi, tetapi ada juga yang belum pernah diberikan dan diperlihatkan kepada sesiapapun, dan tidak dimiliki oleh seorang rasul pun. Mu'jizat tersebut adalah perjalanan baginda ke Sidratul Muntaha (langit tinggi) pada malam hari.
Baginda kembali ke dunia pada malam itu juga. Sebagai seorang Muslim, sudah sewajarnya kita mengetahuinya dengan jelas peristiwa besar itu dan mengimaninya dengan sepenuh jiwa.


Harga: RM6.90
Halaman: 113 m/s
Penulis:Prof. Dr. M. Mutawalli Asy-Sya'rawi
Penerbit: Jahabersa
Isra' Dan Mi'raj Mukjizat Terbesar
http://1.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S9PHCqnJuqI/AAAAAAAABBs/lcz0Y-hqoe4/s72-c/PJ-0416l.jpg
View detail
Isra' dan Mi'raj

Isra' dan Mi'raj

Buku ini mengandungi keumpulan hadith-hadith yang menjelaskan tentang kejadian-kejadian yang berkaiatn dengan Isra Mi'raj. Buku ini memuatkan karya dua ulama ahli hadith terkemuka dalam sejarah keilmuan Islam, iaitu imam Jalaluddin al-Suyuthi dan imam Ibnu Hajar al-Asqalani.
Kedua-dua karya tersebut dipaparkan secara berasingan dalam buku ini sehingga kita dapat melihat bagaimana kejadiaan Isra' Mi'raj secara mendalam dengan berpandukan dalil-dalil dari Hadith Baginda Nabi sallallhu 'alaihi wasallam.





Harga: RM14.90
Halaman: 272 m/s
Penulis: Jalaluddin Al-Suyuthi & Ibnu Hajar Al-Asqalani
Penerbit: Jahabersa
Buku ini mengandungi keumpulan hadith-hadith yang menjelaskan tentang kejadian-kejadian yang berkaiatn dengan Isra Mi'raj. Buku ini memuatkan karya dua ulama ahli hadith terkemuka dalam sejarah keilmuan Islam, iaitu imam Jalaluddin al-Suyuthi dan imam Ibnu Hajar al-Asqalani.
Kedua-dua karya tersebut dipaparkan secara berasingan dalam buku ini sehingga kita dapat melihat bagaimana kejadiaan Isra' Mi'raj secara mendalam dengan berpandukan dalil-dalil dari Hadith Baginda Nabi sallallhu 'alaihi wasallam.





Harga: RM14.90
Halaman: 272 m/s
Penulis: Jalaluddin Al-Suyuthi & Ibnu Hajar Al-Asqalani
Penerbit: Jahabersa
Isra' dan Mi'raj
http://4.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S9PFCDVyIQI/AAAAAAAABBk/oHWWVAIV7wo/s72-c/PJ-1791L.jpg
View detail
Syarah Hikam Tok Pulau Manis

Syarah Hikam Tok Pulau Manis

Kitab Syarah Hikam Tok Pulau Manis merupakan terjemahan dan ulasan daripada seorang pelopor pengajian pondok secara tradisi yang tertua di Terengganu.
Beliau adalah seorang ulama yang masyhur di Terengganu iaitu Syeikh Abdul Malik bin Abdullah atau juga dikenali dengan nama Tok Pulau Manis sempena nama kampungnya, Kampung Pulau Manis (Serada), Kuala Terengganu.




Harga: RM65.00
Halaman: 485 mukasurat
Penulis: Syeikh Abdul Malik Bin Abdullah
Terjemahan ke Rumi: Amdan Hamid
Penerbit: Jahabersa
Kitab Syarah Hikam Tok Pulau Manis merupakan terjemahan dan ulasan daripada seorang pelopor pengajian pondok secara tradisi yang tertua di Terengganu.
Beliau adalah seorang ulama yang masyhur di Terengganu iaitu Syeikh Abdul Malik bin Abdullah atau juga dikenali dengan nama Tok Pulau Manis sempena nama kampungnya, Kampung Pulau Manis (Serada), Kuala Terengganu.




Harga: RM65.00
Halaman: 485 mukasurat
Penulis: Syeikh Abdul Malik Bin Abdullah
Terjemahan ke Rumi: Amdan Hamid
Penerbit: Jahabersa
Syarah Hikam Tok Pulau Manis
http://4.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S9PCmlEch2I/AAAAAAAABBc/t4RJOpENDp0/s72-c/syarah+hikam.bmp
View detail
Israk dan Mikraj Menurut Keterangan al-Qur'an dan Hadis

Israk dan Mikraj Menurut Keterangan al-Qur'an dan Hadis


Sebuah karya daripada seorang tokoh sunnah dari selatan Thailand iaitu Dr Ismail Lutfi al-Fathani bertajuk Israk dan Mikraj Menurut Keterangan al-Qur'an dan Hadis. Buku ini boleh dijadikan rujukan kepada mereka yang meminati peristiwa besar dalam Kisah Hidup Nabi Muhammad s.a.w. ini.
Apa yang istimewa tentang buku ini, Dr Ismail Lutfi hanya memaparkan kisah-kisah yang benar bersumberkan petunjuk dari al-Quran dan al-Sunnah. Segala riwayat yang lemah dan palsu diabaikan agar para pembaca tidak akan terpengaruh dengannya. Oleh itu, tunggu apa lagi? Dapatkannya dengan segera sebagai koleksi anda!


Harga: RM6.90
Penulis: Dr. Ismail Lutfi al-Fathani
Halaman: 52 m/s
Penerbit: Perniagaan Jahabersa

Sebuah karya daripada seorang tokoh sunnah dari selatan Thailand iaitu Dr Ismail Lutfi al-Fathani bertajuk Israk dan Mikraj Menurut Keterangan al-Qur'an dan Hadis. Buku ini boleh dijadikan rujukan kepada mereka yang meminati peristiwa besar dalam Kisah Hidup Nabi Muhammad s.a.w. ini.
Apa yang istimewa tentang buku ini, Dr Ismail Lutfi hanya memaparkan kisah-kisah yang benar bersumberkan petunjuk dari al-Quran dan al-Sunnah. Segala riwayat yang lemah dan palsu diabaikan agar para pembaca tidak akan terpengaruh dengannya. Oleh itu, tunggu apa lagi? Dapatkannya dengan segera sebagai koleksi anda!


Harga: RM6.90
Penulis: Dr. Ismail Lutfi al-Fathani
Halaman: 52 m/s
Penerbit: Perniagaan Jahabersa
Israk dan Mikraj Menurut Keterangan al-Qur'an dan Hadis
http://4.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S9O-bZYV-MI/AAAAAAAABBU/auiI50NThm0/s72-c/PJ-1934.jpg
View detail
Ancaman Neraka & Kesengsaraannya

Ancaman Neraka & Kesengsaraannya

Buku yang memaparkan mengenai perihal neraka dan kesengsaraan para penghuninya. Buku yang ditulis oleh Ibnu Rajab al-Hanbali (w795H) ini adalah sebuah buku lama dan baru sahaja diterjemahkan ke dalam bahasa Malaysia.



Harga: RM56.00
Penulis: Ibn Rejab al-Hanbali
Penerbit: Perniagaan Jahabersa
Buku yang memaparkan mengenai perihal neraka dan kesengsaraan para penghuninya. Buku yang ditulis oleh Ibnu Rajab al-Hanbali (w795H) ini adalah sebuah buku lama dan baru sahaja diterjemahkan ke dalam bahasa Malaysia.



Harga: RM56.00
Penulis: Ibn Rejab al-Hanbali
Penerbit: Perniagaan Jahabersa
Ancaman Neraka & Kesengsaraannya
http://3.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S8_97UO0jPI/AAAAAAAABBM/vRLcVB6z62w/s72-c/PJ-1970.jpg
View detail
Hidayatush Shibyan Fi Ma'rifatil Islam Wal Iman

Hidayatush Shibyan Fi Ma'rifatil Islam Wal Iman

Petunjuk bagi yang baru hendak belajar mengenai:

1)Iman & Islam

2)Shalat

3)Hadas Kecil & Besar

4)Wudhu

5)Mandi

6)Sembahyang Sunat , Qasar & Jama'

7)Sembahyang Juma'at

8)Zakat

9)Puasa

10)Haji



Harga: RM14.90
Penulis: Abu Abdullah Hussain Nasir Bin Muhammad Thaib Al-Mas'udi Al-Banjari
Halaman: 179 m/s
Penerbit: Perniagaan Jahabersa
Petunjuk bagi yang baru hendak belajar mengenai:

1)Iman & Islam

2)Shalat

3)Hadas Kecil & Besar

4)Wudhu

5)Mandi

6)Sembahyang Sunat , Qasar & Jama'

7)Sembahyang Juma'at

8)Zakat

9)Puasa

10)Haji



Harga: RM14.90
Penulis: Abu Abdullah Hussain Nasir Bin Muhammad Thaib Al-Mas'udi Al-Banjari
Halaman: 179 m/s
Penerbit: Perniagaan Jahabersa
Hidayatush Shibyan Fi Ma'rifatil Islam Wal Iman
http://2.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S8_4xRdXteI/AAAAAAAABBE/mNosQuw1ylA/s72-c/PJ-2055.jpg
View detail
Hukum Berkaitan Pengurusan Jenazah Dan Bid'ah-bid'ah Yang Sering Berlaku

Hukum Berkaitan Pengurusan Jenazah Dan Bid'ah-bid'ah Yang Sering Berlaku


Pengurusan jenazah hari ini dilaksanakan dengan campuran berbagai tradisi dan adat-istiadat yang bukan daripada Islam, hingga umat Islam kini keliru dan tidak mengetahui cara pengurusan jenazah yang tepat.Sebagai penghormatan terakhir kepada jenazah, pengurusannya perlu dilaksanakan dengan benar-benar mengikut jalan syariat dan tidak sepatutnya ditoko tambah mengikut kehendak tradisi atau adat istiadat. Buku ini memaparkan berbagai persoalan dan masalah berkaitan dengan kegiatan pengurusan jenazah. Juga dijelaskan kaedah yang tepat dan yang bida'ah, agar pengurusan jenazah itu terhindar daripada sesuatu yang tidak daripada Islam atau yang dicontoh oleh Baginda Rasulullah (saw).
Semoga buku tulisan Muhammad Nashiruddin Al-Albani, seorang pakar hadis, dapat memberi bimbingan yang lengkap dalam perihal pengurusan jenazah mengikut kehendak Islam dan sunnah Rasulullah (saw).
Muhammad Nashiruddin al-Albani Abu Abdur-Rahman, atau dikenal dengan al-Albani, berasal dari Albania. Ia mendapatkan ijazah di bidang hadits dari Syekh Raghib ath-Thabbakh.Antara buku-buku karangan beliau ialah : Silsilah Hadits Dha'if dan Maudhu'; Haji dan Umrah seperti Rasulullah (sudah diterbitkan oleh Perniagaan Jahabersa); Bagaimana Anda Menikah dan Silsilah Hadits Shahih.
Harga: RM45.00
Penulis: Muhammad Nashiruddin al-Albani
Penerbit: Perniagaan Jahabersa

Pengurusan jenazah hari ini dilaksanakan dengan campuran berbagai tradisi dan adat-istiadat yang bukan daripada Islam, hingga umat Islam kini keliru dan tidak mengetahui cara pengurusan jenazah yang tepat.Sebagai penghormatan terakhir kepada jenazah, pengurusannya perlu dilaksanakan dengan benar-benar mengikut jalan syariat dan tidak sepatutnya ditoko tambah mengikut kehendak tradisi atau adat istiadat. Buku ini memaparkan berbagai persoalan dan masalah berkaitan dengan kegiatan pengurusan jenazah. Juga dijelaskan kaedah yang tepat dan yang bida'ah, agar pengurusan jenazah itu terhindar daripada sesuatu yang tidak daripada Islam atau yang dicontoh oleh Baginda Rasulullah (saw).
Semoga buku tulisan Muhammad Nashiruddin Al-Albani, seorang pakar hadis, dapat memberi bimbingan yang lengkap dalam perihal pengurusan jenazah mengikut kehendak Islam dan sunnah Rasulullah (saw).
Muhammad Nashiruddin al-Albani Abu Abdur-Rahman, atau dikenal dengan al-Albani, berasal dari Albania. Ia mendapatkan ijazah di bidang hadits dari Syekh Raghib ath-Thabbakh.Antara buku-buku karangan beliau ialah : Silsilah Hadits Dha'if dan Maudhu'; Haji dan Umrah seperti Rasulullah (sudah diterbitkan oleh Perniagaan Jahabersa); Bagaimana Anda Menikah dan Silsilah Hadits Shahih.
Harga: RM45.00
Penulis: Muhammad Nashiruddin al-Albani
Penerbit: Perniagaan Jahabersa
Hukum Berkaitan Pengurusan Jenazah Dan Bid'ah-bid'ah Yang Sering Berlaku
http://3.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S8_3q5PaB5I/AAAAAAAABA8/_H7RXNgDao8/s72-c/PJ-1767L.jpg
View detail
Meraih Cinta Ilahi - Indo

Meraih Cinta Ilahi - Indo


Bagi seorang hamba yang tengah terbakar api cinta kepada Allah, tak ada keinginan selain bisa dekat dengan Sang Kekasih. Ia suka memilih tempat yang sunyi, menyendiri dari manusia dan dunia (zuhud), untuk mencurahkan isi hati kepada Kekasihnya. Baginya, dunia ini tak ada nilainya. Bahkan akhirat pun tak ia lirik. Ia hanya punya satu keinginan: menuju pintu kedekatan dengan-Nya.

Bila seorang hamba hatinya telah dekat kepada-Nya, maka dunia dan akhirat akan menjadi miliknya. Namun, untuk mencapai maqam seperti itu tidaklah mudah. Diperlukan mujahadah keras untuk mengosongkan hati dari makhluk, hingga yang tersisa di hati hanyalah Allah. ”Manusia hanya punya satu hati, yang apabila telah penuh dengan sesuatu, tak lagi punya ruang untuk yang lain,” kata Syekh Abdul Qadir al-Jailani.

Buku ’Meraih Cinta Ilahi’ ini hadir untuk menuntun manusia menapaki jalan sunyi menuju maqam itu. Dari persiapan awal yang mesti dilakukan sampai ujian takdir-Nya kepada para pnempuh jalan itu. Sang wali besar ini juga memberi bekal dan kunci-kunci rahasia agar selamat sampai ke pintu-Nya, seperti zuhud, sabar, syukur, tobat, ilmu, amal, ikhlas, dan lainnya.

SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI (471-561 H atau 1077-1166 M), adalah ulama dan sufi besar kelahiran Jailan yang mencapai puncak spiritualnya di Baghdad. Ia berhasil memadukan antara syariat dan sufisme secara praktis-aplikatif. Peletak dasar tarikat Qadiriyah ini meniscayakan syariat sebagai syarat mutlak untuk meraih keselamatan di dunia dan akhirat, dan kunci penting untuk sampai pada kedekatan dengan-Nya.

Kandungan buku ini:

PENDAHULUAN
Profil Singkat Syekh Muhyiddin (Abdul Qadir Jailani)

MAJELIS KE- 1: JANGAN MEMBANTAH KEBIJAKAN ALLAH
MAJELIS KE- 2: KEFAKIRAN
MAJELIS KE- 3: JANGAN BERANGAN-ANGAN MENJADI KAYA
MAJELIS KE- 4: TOBAT KEPADA ALLAH
MAJELIS KE- 5: SEBAB KECINTAAN ALLAH KEPADA HAMBA-NYA
MAJELIS KE- 6: NASIHAT SEORANG MUKMIN KEPADA SAUDARANYA
MAJELIS KE- 7 : KESABARAN
MAJELIS KE- 8: JANGAN RIYA’
MAJELIS KE- 9 : UJIAN ORANG YANG BERIMAN
MAJELIS KE-10: JANGAN MERASA TERBEBANI DALAM BERIBADAH
MAJELIS KE-11: MENGENAL ALLAH
MAJELIS KE-12: JANGAN MEMINTA KEPADA SELAIN ALLAH
MAJELIS KE-13: UTAMAKANLAH AKHIRAT
MAJELIS KE-14: JANGANLAH BERSIKAP MUNAFIK
MAJELIS KE-15 : MENDAHULUKAN KEPENTINGAN MUKMIN LAIN DARIPADA KEPENTINGAN
SENDIRI
MAJELIS KE-16: MENGAMALKAN AL-QUR’AN
MAJELIS KE-17: JANGAN RISAUKAN REZEKIMU
MAJELIS KE-18: JIHAD MELAWAN HAWA NAFSU DAN SETAN
MAJELIS KE-19: TAKUT KEPADA ALLAH
MAJELIS KE-20: PERKATAAN YANG TIDAK DISERTAI PERBUATAN
MAJELIS KE-21: TIDAK MENOLEH KEPADA MAKHLUK
MAJELIS KE-22: MEMBERSIHKAN HATI DARI KECINTAAN TERHADAP DUNIA
MAJELIS KE-23: MEMBERSIHKAN KARAT HATI
MAJELIS KE-24 : JANGAN TURUT CAMPUR DALAM ATURAN ALLAH
MAJELIS KE-25: ZUHUD TERHADAP DUNIA
MAJELIS KE-26: JANGAN MENGADU KEPADA MAKHLUK
MAJELIS KE-27: LARANGAN BERDUSTA
MAJELIS KE-28: MENCINTAI KARENA ALLAH
MAJELIS KE-29: TIDAK MERENDAH KEPADA ORANG KAYA KARENA KEKAYAANNYA
MAJELIS KE-30: MENGAKUI NIKMAT ALLAH
MAJELIS KE-31: MARAH YANG TERPUJI DAN TERCELA
MAJELIS KE-32: MENJALANKAN PERINTAH DAN MENJAUHI LARANGAN
MAJELIS KE-33: MELIHAT ALLAH PADA HARI KIAMAT
MAJELIS KE-34: MENCEGAH KEMUNGKARAN
MAJELIS KE-35: MENYALAHI ALLAH TA‘ALA
MAJELIS KE-36: IKHLAS BERAMAL UNTUK ALLAH
MAJELIS KE-37: IBADAH ORANG YANG SAKIT
MAJELIS KE–38: KEUTAMAAN “LA ILAHA ILLALLAH”
MAJELIS KE-39: MENCINTAI PARA WALI DAN ORANG-ORANG SALEH
MAJELIS KE-40: MEMPERDALAM AGAMA
MAJELIS KE-41: MENCINTAI ALLAH
MAJELIS KE-42: TAKWA
MAJELIS KE-43: NAFSU AMMARAH
MAJELIS KE-44: DUNIA INI PENJARA BAGI ORANG YANG BERIMAN
MAJELIS KE-45: BERPEGANG PADA TALI YANG KOKOH
MAJELIS KE-46: MENGIKUTI RASULULULLAH SAW
MAJELIS KE-47: MEMBENCI MAKHLUK KETIKA MEMBAHAYAKAN
MAJELIS KE-48: AMAL SALEH
MAJELIS KE-49: MURAH HATI DAN MEMBERI KEPADA ORANG YANG MEMINTA
MAJELIS KE-50: KEWAJIBAN MENGOSONGKAN DIRI DARI KEINGINAN-KEINGINAN DUNIAWI
MAJELIS KE-51: TIDAK MERASA TENTERAM DENGAN DUNIA
MAJELIS KE-52: MANUSIA ITU PASTI FANA
MAJELIS KE-53: UJIAN ALLAH
MAJELIS KE-54: BERPIKIR TENTANG PADANG MAHSYAR
MAJELIS KE-55: RELA DENGAN QADHA ALLAH
MAJELIS KE-56: MURAQABATULLAH
MAJELIS KE-58: BERAMAL DENGAN IKHLAS
MAJELIS KE-59: JANGAN BERPURA-PURA
MAJELIS KE-60: MENINGGALKAN SESUATU YANG TIDAK BERGUNA
MAJELIS KE-61: BISIKAN-BISIKAN HATI MANUSIA
MAJELIS KE-62: TAUHID

Harga: RM75.00
Muka Surat: 488 halaman
Penulis: Syeikh Abdul Qadir al-Jailani
Penerbit: Khatulistiwa Press

Bagi seorang hamba yang tengah terbakar api cinta kepada Allah, tak ada keinginan selain bisa dekat dengan Sang Kekasih. Ia suka memilih tempat yang sunyi, menyendiri dari manusia dan dunia (zuhud), untuk mencurahkan isi hati kepada Kekasihnya. Baginya, dunia ini tak ada nilainya. Bahkan akhirat pun tak ia lirik. Ia hanya punya satu keinginan: menuju pintu kedekatan dengan-Nya.

Bila seorang hamba hatinya telah dekat kepada-Nya, maka dunia dan akhirat akan menjadi miliknya. Namun, untuk mencapai maqam seperti itu tidaklah mudah. Diperlukan mujahadah keras untuk mengosongkan hati dari makhluk, hingga yang tersisa di hati hanyalah Allah. ”Manusia hanya punya satu hati, yang apabila telah penuh dengan sesuatu, tak lagi punya ruang untuk yang lain,” kata Syekh Abdul Qadir al-Jailani.

Buku ’Meraih Cinta Ilahi’ ini hadir untuk menuntun manusia menapaki jalan sunyi menuju maqam itu. Dari persiapan awal yang mesti dilakukan sampai ujian takdir-Nya kepada para pnempuh jalan itu. Sang wali besar ini juga memberi bekal dan kunci-kunci rahasia agar selamat sampai ke pintu-Nya, seperti zuhud, sabar, syukur, tobat, ilmu, amal, ikhlas, dan lainnya.

SYEKH ABDUL QADIR AL-JAILANI (471-561 H atau 1077-1166 M), adalah ulama dan sufi besar kelahiran Jailan yang mencapai puncak spiritualnya di Baghdad. Ia berhasil memadukan antara syariat dan sufisme secara praktis-aplikatif. Peletak dasar tarikat Qadiriyah ini meniscayakan syariat sebagai syarat mutlak untuk meraih keselamatan di dunia dan akhirat, dan kunci penting untuk sampai pada kedekatan dengan-Nya.

Kandungan buku ini:

PENDAHULUAN
Profil Singkat Syekh Muhyiddin (Abdul Qadir Jailani)

MAJELIS KE- 1: JANGAN MEMBANTAH KEBIJAKAN ALLAH
MAJELIS KE- 2: KEFAKIRAN
MAJELIS KE- 3: JANGAN BERANGAN-ANGAN MENJADI KAYA
MAJELIS KE- 4: TOBAT KEPADA ALLAH
MAJELIS KE- 5: SEBAB KECINTAAN ALLAH KEPADA HAMBA-NYA
MAJELIS KE- 6: NASIHAT SEORANG MUKMIN KEPADA SAUDARANYA
MAJELIS KE- 7 : KESABARAN
MAJELIS KE- 8: JANGAN RIYA’
MAJELIS KE- 9 : UJIAN ORANG YANG BERIMAN
MAJELIS KE-10: JANGAN MERASA TERBEBANI DALAM BERIBADAH
MAJELIS KE-11: MENGENAL ALLAH
MAJELIS KE-12: JANGAN MEMINTA KEPADA SELAIN ALLAH
MAJELIS KE-13: UTAMAKANLAH AKHIRAT
MAJELIS KE-14: JANGANLAH BERSIKAP MUNAFIK
MAJELIS KE-15 : MENDAHULUKAN KEPENTINGAN MUKMIN LAIN DARIPADA KEPENTINGAN
SENDIRI
MAJELIS KE-16: MENGAMALKAN AL-QUR’AN
MAJELIS KE-17: JANGAN RISAUKAN REZEKIMU
MAJELIS KE-18: JIHAD MELAWAN HAWA NAFSU DAN SETAN
MAJELIS KE-19: TAKUT KEPADA ALLAH
MAJELIS KE-20: PERKATAAN YANG TIDAK DISERTAI PERBUATAN
MAJELIS KE-21: TIDAK MENOLEH KEPADA MAKHLUK
MAJELIS KE-22: MEMBERSIHKAN HATI DARI KECINTAAN TERHADAP DUNIA
MAJELIS KE-23: MEMBERSIHKAN KARAT HATI
MAJELIS KE-24 : JANGAN TURUT CAMPUR DALAM ATURAN ALLAH
MAJELIS KE-25: ZUHUD TERHADAP DUNIA
MAJELIS KE-26: JANGAN MENGADU KEPADA MAKHLUK
MAJELIS KE-27: LARANGAN BERDUSTA
MAJELIS KE-28: MENCINTAI KARENA ALLAH
MAJELIS KE-29: TIDAK MERENDAH KEPADA ORANG KAYA KARENA KEKAYAANNYA
MAJELIS KE-30: MENGAKUI NIKMAT ALLAH
MAJELIS KE-31: MARAH YANG TERPUJI DAN TERCELA
MAJELIS KE-32: MENJALANKAN PERINTAH DAN MENJAUHI LARANGAN
MAJELIS KE-33: MELIHAT ALLAH PADA HARI KIAMAT
MAJELIS KE-34: MENCEGAH KEMUNGKARAN
MAJELIS KE-35: MENYALAHI ALLAH TA‘ALA
MAJELIS KE-36: IKHLAS BERAMAL UNTUK ALLAH
MAJELIS KE-37: IBADAH ORANG YANG SAKIT
MAJELIS KE–38: KEUTAMAAN “LA ILAHA ILLALLAH”
MAJELIS KE-39: MENCINTAI PARA WALI DAN ORANG-ORANG SALEH
MAJELIS KE-40: MEMPERDALAM AGAMA
MAJELIS KE-41: MENCINTAI ALLAH
MAJELIS KE-42: TAKWA
MAJELIS KE-43: NAFSU AMMARAH
MAJELIS KE-44: DUNIA INI PENJARA BAGI ORANG YANG BERIMAN
MAJELIS KE-45: BERPEGANG PADA TALI YANG KOKOH
MAJELIS KE-46: MENGIKUTI RASULULULLAH SAW
MAJELIS KE-47: MEMBENCI MAKHLUK KETIKA MEMBAHAYAKAN
MAJELIS KE-48: AMAL SALEH
MAJELIS KE-49: MURAH HATI DAN MEMBERI KEPADA ORANG YANG MEMINTA
MAJELIS KE-50: KEWAJIBAN MENGOSONGKAN DIRI DARI KEINGINAN-KEINGINAN DUNIAWI
MAJELIS KE-51: TIDAK MERASA TENTERAM DENGAN DUNIA
MAJELIS KE-52: MANUSIA ITU PASTI FANA
MAJELIS KE-53: UJIAN ALLAH
MAJELIS KE-54: BERPIKIR TENTANG PADANG MAHSYAR
MAJELIS KE-55: RELA DENGAN QADHA ALLAH
MAJELIS KE-56: MURAQABATULLAH
MAJELIS KE-58: BERAMAL DENGAN IKHLAS
MAJELIS KE-59: JANGAN BERPURA-PURA
MAJELIS KE-60: MENINGGALKAN SESUATU YANG TIDAK BERGUNA
MAJELIS KE-61: BISIKAN-BISIKAN HATI MANUSIA
MAJELIS KE-62: TAUHID

Harga: RM75.00
Muka Surat: 488 halaman
Penulis: Syeikh Abdul Qadir al-Jailani
Penerbit: Khatulistiwa Press
Meraih Cinta Ilahi - Indo
http://2.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S723ZmyozJI/AAAAAAAABAk/BNRTYIxI1wA/s72-c/meraihcinta_ilahi1.jpg
View detail
Taman Para Pecinta - Indo

Taman Para Pecinta - Indo

Orang lebih mengenal Ibnu Qayyim sebagai ahli fikih dan hadis terkemuka. Namun dalam karyanya yang satu ini, sang ulama besar yang hidup di abad 13 -14 itu tanpa sungkan bicara soal cinta. Tentu bukan cinta sembarang cinta.

Dalam buku yang aslinya berjudul Raudhah al-Muhibbin wa Nuzhah al-Musytaqin ini Ibnu Qayyim mampu memotret realitas yang ada di masyarakat dalam kaitannya dengan cinta. Di dalamnya dibahas tuntas hal ihwal 'cinta', termasuk hukum-hukumnya, kaitan-kaitannya, kebenarannya, kerusakannya, penyakitnya, keburukannya, sebab-sebabnya, penghalangnya, berbagai tafsir tentangnya, hadis-hadis Nabi, masalah-masalah fiqih, atsar salaf, serta syair dan berbagai fenomena alam. Namun ia tetap menempatkan agama sebagai batas dalam hubungan antara manusia lain jenis itu.

Inti buku ini adalah sebuah pengajaran tentang nilai-nilai cinta yang yang agung, yang suci, yang ada dalam setiap jiwa manusia. Dan karena sifatnya yang agung dan suci itulah, maka sudah semestinya 'cinta' dijauhkan dari syahwat yang terlarang, yang hanya akan merusak keagungan dan kesucian cinta itu sendiri.

Maka ia menawarkan konsep nikah sebagai jalan keluar dari kepungan syahwat terhadap cinta, serta sabar bagi yang belum mampu menikah. Sebuah tawaran syar'i seperti yang diajarkan Rasulullah SAW.

Melalui buku ini, Ibnu Qayyim menawarkan konsep cinta ilahiyah, cinta yang berjalan di atas hukum-hukum Tuhan, bukan cinta rendahan kaum hedonis yang mencuri kata cinta guna menutupi syahwat binatang mereka. Sebuah buku yang, seperti ditegaskan oleh Ibnu Qayyim sendiri, perlu dibaca oleh siapa saja.

Harga: RM65.00
Muka Surat: 503 Halaman
Penulis: Ibnu Qayyim Al-Jauziyah
Penerbit: Khatulistiwa Press
Orang lebih mengenal Ibnu Qayyim sebagai ahli fikih dan hadis terkemuka. Namun dalam karyanya yang satu ini, sang ulama besar yang hidup di abad 13 -14 itu tanpa sungkan bicara soal cinta. Tentu bukan cinta sembarang cinta.

Dalam buku yang aslinya berjudul Raudhah al-Muhibbin wa Nuzhah al-Musytaqin ini Ibnu Qayyim mampu memotret realitas yang ada di masyarakat dalam kaitannya dengan cinta. Di dalamnya dibahas tuntas hal ihwal 'cinta', termasuk hukum-hukumnya, kaitan-kaitannya, kebenarannya, kerusakannya, penyakitnya, keburukannya, sebab-sebabnya, penghalangnya, berbagai tafsir tentangnya, hadis-hadis Nabi, masalah-masalah fiqih, atsar salaf, serta syair dan berbagai fenomena alam. Namun ia tetap menempatkan agama sebagai batas dalam hubungan antara manusia lain jenis itu.

Inti buku ini adalah sebuah pengajaran tentang nilai-nilai cinta yang yang agung, yang suci, yang ada dalam setiap jiwa manusia. Dan karena sifatnya yang agung dan suci itulah, maka sudah semestinya 'cinta' dijauhkan dari syahwat yang terlarang, yang hanya akan merusak keagungan dan kesucian cinta itu sendiri.

Maka ia menawarkan konsep nikah sebagai jalan keluar dari kepungan syahwat terhadap cinta, serta sabar bagi yang belum mampu menikah. Sebuah tawaran syar'i seperti yang diajarkan Rasulullah SAW.

Melalui buku ini, Ibnu Qayyim menawarkan konsep cinta ilahiyah, cinta yang berjalan di atas hukum-hukum Tuhan, bukan cinta rendahan kaum hedonis yang mencuri kata cinta guna menutupi syahwat binatang mereka. Sebuah buku yang, seperti ditegaskan oleh Ibnu Qayyim sendiri, perlu dibaca oleh siapa saja.

Harga: RM65.00
Muka Surat: 503 Halaman
Penulis: Ibnu Qayyim Al-Jauziyah
Penerbit: Khatulistiwa Press
Taman Para Pecinta - Indo
http://4.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S721sff_42I/AAAAAAAABAc/6fSU-53iF_Q/s72-c/taman_parapecinta.jpg
View detail
Enjoy Your Life! Seni Menikmati Hidup - Indo

Enjoy Your Life! Seni Menikmati Hidup - Indo

Usai Perang Khaibar, para sahabat Nabi didera lelah yang teramat sangat dalam perjalanan pulang menuju Madinah dari Khaibar. Hari sudah menjelang malam. Mereka pun memutuskan untuk beristirahat.

Rasulullah s.a.w. kemudian bertanya kepada mereka, "Siapa yang mau berjaga –jaga malam ini untuk membangunkan kita saat Subuh tiba esok?" Bilal menyahut, "Ya Rasulullah, biar aku yang akan berjaga malam ini sampai Subuh."Rasulullah lantas berbaring. Semua orang pun turun dari tunggangan masing-masing dan merebahkan badan untuk tidur.
Sementara itu, Bilal berjaga sambil mengerjakan shalat malam. Padahal, ia sendiri sudah sangat letih setelah menempuh perjalanan panjang. Usai shalat, ia duduk bersandar pada tunggangannya. Ia berusaha tetap terjaga, namun rupanya kantuk (tidur) mengalahkannya. Ia pun jatuh tertidur. Malam itu, seluruh anggota pasukan Muslimin sangat lelah (letih). Mereka semua tertidur pulas (nyenyak).

Malam bergeser, dan subuh pun menyingsing. Semua orang masih lelap dalam tidur mereka. Tak ada yang membangunkan mereka kecuali teriknya matahari.Rasulullah s.a.w. terbangun.Para sahabat juga terbangun. Mereka sangat terkejut demi melihat matahari sudah meninggi. Mereka pun gempar dan menggunjingkan Bilal. Semua mata tertuju ke arah Bilal."Apa yang sudah engkau perbuat kepada kami, Bilal?" tanya Rasulullah.

Bilal menjawab singkat, namun jawabannya ini menjelaskan fakta dengan sempurna."Ya Rasulullah, aku ditimpa sesuatu yang menimpa Anda juga." Maksud Bilal, aku ini manusia biasa. Aku sudah berusaha untuk tidak tidur, tapi tak bisa.Rasulullah s.a.w. pun menukas, "Engkau jujur." Beliau lalu diam.

Benar, apa untungnya mencela dan menyalahkan?Kemudian, demi melihat orang-orang heboh menggunjing, beliau s.a.w. pun bertitah, "Lanjutkan perjalanan kalian!"Seluruh anggota pasukan pun melanjutkan perjalanan. Namun, belum lama rombongan berjalan, Rasulullah tiba-tiba berhenti. Semuanya pun ikut berhenti. Beliau turun dari tunggangan beliau, kemudian berwudhu. Semuanya pun ikut berwudhu. Selanjutnya Rasulullah melaksanakan shalat qadha` Subuh bersama mereka.

Usai mengucapkan salam, beliau berbalik menghadap ke arah para sahabat dan bersabda, "Apabila kalian lupa mengerjakan satu shalat, segera laksanakanlah begitu kalian mengingatnya."Betapa bijak dan arifnya Rasulullah s.a.w. Beliau bermuamalah dengan hati manusia terlebih dahulu sebelum dengan raga mereka. Beliau memahami bahwa Bilal—dan semua orang—adalah manusia, bukan mesin. Beliau tidak menyalahkan, mencaci, mencela, atau bahkan mengherdik karena kesalahan manusiawi yang dilakukan seseorang.

Adakah teladan yang lebih baik dari Rasulullah? Nah, bagaimana beliau menyikapi karakter orang yang beragam, berinteraksi dengan orang lain, hingga menjalani kehidupan di dunia ini? Apa yang beliau lakukan agar hidup ini tak hanya sekadar berarti, namun juga indah, menyenangkan, dan mudah?

Kisah-kisah inspiratif dalam buku ini akan menuntun kita menjalani hidup ini secara lebih enjoy dan penuh makna. Senarai teladan, nasihat, kaidah, dan konsep pengembangan diri yang dipaparkan penulis pun sangat sederhana dan mudah diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Buku ini menunjukkan kepada kita bagaimana menjalani hidup ini tidak hanya sekadar berarti, namun juga mudah.

Termasuk ke dalam katagori buku motivasi dan pengembangan diri populer. Buku ini mengajarkan seni berinteraksi dengan berbagai macam watak, perangai, dan latar belakang manusia. Dengan membaca buku ini, keterampilan kita dalam menghadapi, menyikapi, dan menanggapi orang lain yang berbeda-beda karakter, sifat, dan cara berpikir akan semakin terasah.

Yang membedakan buku ini dengan karya-karya bertema sejenis adalah pola pendekatan dan penyelesaian masalah yang diajukannya. Apabila buku-buku yang lain melakukan pendekatan dan penyelesaian masalah melulu dari sudut pandang ilmu psikologi, maka buku ini murni memberikan kiat dan solusi islami yang menyejukkan dan mencerahkan.

Dengan menjadikan teladan, sikap, dan akhlak Nabi Muhammad s.a.w. sebagai rujukan utamanya, buku ini memberikan tips dan trik dalam bergaul, membangun relasi, berteman, bahkan dalam mempengaruhi dan mengarahkan orang lain. Buku ini tidak hanya mencerahkan, namun juga akan mempertajam kecerdasan emosi dan meningkatkan kualitas kepribadian kita dengan cara-cara yang islami dan bernilai ukhrawi. Inilah kekuatan utama buku ini.

Kehadiran buku ini merupakan penawar dahaga umat akan buku-buku motivasi dan pengembangan diri Islami yang tak hanya berorientasi duniawi, tetapi juga bernilai ukhrawi. Diterbitkan oleh Qisthi Press.

Sehingga, tak mengherankan karya ini memperoleh sambutan yang luar biasa dari pembaca, baik di negeri asal penulisnya maupun di Indonesia.

Enjoy Your Life! Seni Menikmati Hidup, karya Dr. Muhammad al-'Areifi.

Harga: RM 65.00
Halaman: 608 Muka Surat
Penulis : Dr. Muhammad al-'Areifi
Penerbit : Qisthi Press
Usai Perang Khaibar, para sahabat Nabi didera lelah yang teramat sangat dalam perjalanan pulang menuju Madinah dari Khaibar. Hari sudah menjelang malam. Mereka pun memutuskan untuk beristirahat.

Rasulullah s.a.w. kemudian bertanya kepada mereka, "Siapa yang mau berjaga –jaga malam ini untuk membangunkan kita saat Subuh tiba esok?" Bilal menyahut, "Ya Rasulullah, biar aku yang akan berjaga malam ini sampai Subuh."Rasulullah lantas berbaring. Semua orang pun turun dari tunggangan masing-masing dan merebahkan badan untuk tidur.
Sementara itu, Bilal berjaga sambil mengerjakan shalat malam. Padahal, ia sendiri sudah sangat letih setelah menempuh perjalanan panjang. Usai shalat, ia duduk bersandar pada tunggangannya. Ia berusaha tetap terjaga, namun rupanya kantuk (tidur) mengalahkannya. Ia pun jatuh tertidur. Malam itu, seluruh anggota pasukan Muslimin sangat lelah (letih). Mereka semua tertidur pulas (nyenyak).

Malam bergeser, dan subuh pun menyingsing. Semua orang masih lelap dalam tidur mereka. Tak ada yang membangunkan mereka kecuali teriknya matahari.Rasulullah s.a.w. terbangun.Para sahabat juga terbangun. Mereka sangat terkejut demi melihat matahari sudah meninggi. Mereka pun gempar dan menggunjingkan Bilal. Semua mata tertuju ke arah Bilal."Apa yang sudah engkau perbuat kepada kami, Bilal?" tanya Rasulullah.

Bilal menjawab singkat, namun jawabannya ini menjelaskan fakta dengan sempurna."Ya Rasulullah, aku ditimpa sesuatu yang menimpa Anda juga." Maksud Bilal, aku ini manusia biasa. Aku sudah berusaha untuk tidak tidur, tapi tak bisa.Rasulullah s.a.w. pun menukas, "Engkau jujur." Beliau lalu diam.

Benar, apa untungnya mencela dan menyalahkan?Kemudian, demi melihat orang-orang heboh menggunjing, beliau s.a.w. pun bertitah, "Lanjutkan perjalanan kalian!"Seluruh anggota pasukan pun melanjutkan perjalanan. Namun, belum lama rombongan berjalan, Rasulullah tiba-tiba berhenti. Semuanya pun ikut berhenti. Beliau turun dari tunggangan beliau, kemudian berwudhu. Semuanya pun ikut berwudhu. Selanjutnya Rasulullah melaksanakan shalat qadha` Subuh bersama mereka.

Usai mengucapkan salam, beliau berbalik menghadap ke arah para sahabat dan bersabda, "Apabila kalian lupa mengerjakan satu shalat, segera laksanakanlah begitu kalian mengingatnya."Betapa bijak dan arifnya Rasulullah s.a.w. Beliau bermuamalah dengan hati manusia terlebih dahulu sebelum dengan raga mereka. Beliau memahami bahwa Bilal—dan semua orang—adalah manusia, bukan mesin. Beliau tidak menyalahkan, mencaci, mencela, atau bahkan mengherdik karena kesalahan manusiawi yang dilakukan seseorang.

Adakah teladan yang lebih baik dari Rasulullah? Nah, bagaimana beliau menyikapi karakter orang yang beragam, berinteraksi dengan orang lain, hingga menjalani kehidupan di dunia ini? Apa yang beliau lakukan agar hidup ini tak hanya sekadar berarti, namun juga indah, menyenangkan, dan mudah?

Kisah-kisah inspiratif dalam buku ini akan menuntun kita menjalani hidup ini secara lebih enjoy dan penuh makna. Senarai teladan, nasihat, kaidah, dan konsep pengembangan diri yang dipaparkan penulis pun sangat sederhana dan mudah diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Buku ini menunjukkan kepada kita bagaimana menjalani hidup ini tidak hanya sekadar berarti, namun juga mudah.

Termasuk ke dalam katagori buku motivasi dan pengembangan diri populer. Buku ini mengajarkan seni berinteraksi dengan berbagai macam watak, perangai, dan latar belakang manusia. Dengan membaca buku ini, keterampilan kita dalam menghadapi, menyikapi, dan menanggapi orang lain yang berbeda-beda karakter, sifat, dan cara berpikir akan semakin terasah.

Yang membedakan buku ini dengan karya-karya bertema sejenis adalah pola pendekatan dan penyelesaian masalah yang diajukannya. Apabila buku-buku yang lain melakukan pendekatan dan penyelesaian masalah melulu dari sudut pandang ilmu psikologi, maka buku ini murni memberikan kiat dan solusi islami yang menyejukkan dan mencerahkan.

Dengan menjadikan teladan, sikap, dan akhlak Nabi Muhammad s.a.w. sebagai rujukan utamanya, buku ini memberikan tips dan trik dalam bergaul, membangun relasi, berteman, bahkan dalam mempengaruhi dan mengarahkan orang lain. Buku ini tidak hanya mencerahkan, namun juga akan mempertajam kecerdasan emosi dan meningkatkan kualitas kepribadian kita dengan cara-cara yang islami dan bernilai ukhrawi. Inilah kekuatan utama buku ini.

Kehadiran buku ini merupakan penawar dahaga umat akan buku-buku motivasi dan pengembangan diri Islami yang tak hanya berorientasi duniawi, tetapi juga bernilai ukhrawi. Diterbitkan oleh Qisthi Press.

Sehingga, tak mengherankan karya ini memperoleh sambutan yang luar biasa dari pembaca, baik di negeri asal penulisnya maupun di Indonesia.

Enjoy Your Life! Seni Menikmati Hidup, karya Dr. Muhammad al-'Areifi.

Harga: RM 65.00
Halaman: 608 Muka Surat
Penulis : Dr. Muhammad al-'Areifi
Penerbit : Qisthi Press
Enjoy Your Life! Seni Menikmati Hidup - Indo
http://1.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S72xHCvlalI/AAAAAAAABAU/h5c5iSW6OgU/s72-c/enjoy+your+life.jpg
View detail
Penuntun Praktis Shalat - Sudah Benarkah Shalat Kita? - Indo

Penuntun Praktis Shalat - Sudah Benarkah Shalat Kita? - Indo

Shalat (Solat) adalah ibadah utama dalam agama Islam. Adapun makna shalat dalam pengertian syariat adalah peribadatan kepada Allah dengan ucapan dan perbuatan tertentu, yang diawali dengan takbir dan diakhiri dengan salam, disertai syarat-syarat yang khusus dan dengan disertai niat.

Dalam buku ini akan dibahas mengenai dalil-dalil mengenai Shalat yang ada dalam Kitab Al-Quran, hadits dan juga problema khilafiyah (perbedaan) yang sering terjadi di kalangan masyarakat Muslim. Perbedaan mazhab (tinjauan Ibadah Shalat menurut mazhab-mazhab), mengenai pengucapan bacaan yang diucapkan selama pelaksanaan Shalat, seperti Bacaan al-Quran (Surah al-Fatihah dan surah-surat lain).

Begitu juga dibicarakan mengenai bacaan doa ketika Iftitah, rukuk, iktidal, sujud, duduk tasyahud, tahiyyat awal atau akhir, zikir sesudah shalat, membaca doa qunut pada shalat Subuh dan lain-lain serta kesesuaian bacaan-bacaan shalat kita dengan hukum-hukum Tajwid (Ilmu membaguskan dalam membaca al-Quran), mengenai shalat-shalat sunat, shalat berjamaah, persyaratan Imam dan juga huraian ringkas mengenai Thaharah (bersuci) serta kasus-kasus (kes-kes) yang sering dijumpai baik mengenai shalat maupun hal-hal lain yang terkait.

Harga: RM65.00
Penulis: Gus Arifin
Halaman: 672 muka surat
Penerbit: Elexmedia Komputindo - Quanta
Shalat (Solat) adalah ibadah utama dalam agama Islam. Adapun makna shalat dalam pengertian syariat adalah peribadatan kepada Allah dengan ucapan dan perbuatan tertentu, yang diawali dengan takbir dan diakhiri dengan salam, disertai syarat-syarat yang khusus dan dengan disertai niat.

Dalam buku ini akan dibahas mengenai dalil-dalil mengenai Shalat yang ada dalam Kitab Al-Quran, hadits dan juga problema khilafiyah (perbedaan) yang sering terjadi di kalangan masyarakat Muslim. Perbedaan mazhab (tinjauan Ibadah Shalat menurut mazhab-mazhab), mengenai pengucapan bacaan yang diucapkan selama pelaksanaan Shalat, seperti Bacaan al-Quran (Surah al-Fatihah dan surah-surat lain).

Begitu juga dibicarakan mengenai bacaan doa ketika Iftitah, rukuk, iktidal, sujud, duduk tasyahud, tahiyyat awal atau akhir, zikir sesudah shalat, membaca doa qunut pada shalat Subuh dan lain-lain serta kesesuaian bacaan-bacaan shalat kita dengan hukum-hukum Tajwid (Ilmu membaguskan dalam membaca al-Quran), mengenai shalat-shalat sunat, shalat berjamaah, persyaratan Imam dan juga huraian ringkas mengenai Thaharah (bersuci) serta kasus-kasus (kes-kes) yang sering dijumpai baik mengenai shalat maupun hal-hal lain yang terkait.

Harga: RM65.00
Penulis: Gus Arifin
Halaman: 672 muka surat
Penerbit: Elexmedia Komputindo - Quanta
Penuntun Praktis Shalat - Sudah Benarkah Shalat Kita? - Indo
http://3.bp.blogspot.com/_ePEleKas6fU/S72W2jNhzMI/AAAAAAAABAE/zbUbQmlS5xM/s72-c/penuntunpraktisshalat.jpg
View detail

Cari Kami di Facebook

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Kedai Buku Al-Hidayah - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger